Tag Archives: Prinsip Manajemen Mutu

Tujuh Prinsip Manajemen Mutu ISO 9001:2015

Tujuh Prinsip Manajemen Mutu ISO 9001 2015

Tujuh Prinsip Manajemen Mutu ISO 9001:2015
Tujuh Prinsip Manajemen Mutu

Fokus pelanggan

Fokus utama manajemen Mutu organisasi adalah untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dan berusaha untuk melebihi harapan pelanggan. Untuk organisasi bisnis yang berkelanjutan harus menarik dan mempertahankan kepercayaan pelanggan dan pihak lain yang berkepentingan. Meningkatnya nilai pelanggan, kepuasan, loyalitas bisa membawa bisnis yang berulang dan karenanya meningkatkan reputasi organisasi, yang berarti basis pelanggan lebih banyak yang meningkatkan pendapatan dan pangsa pasar.

Kepemimpinan

Harus ada pengembangan pemimpin di semua tingkat organisasi yang menetapkan kesatuan tujuan, arahan dan menciptakan kondisi di mana orang terlibat dalam mencapai tujuan Mutu organisasi. Penciptaan kesatuan tujuan, dan arahan dan keterlibatan orang memungkinkan sebuah organisasi menyelaraskan strategi, kebijakan, proses dan sumber dayanya untuk mencapai tujuannya.
Maka pada iso 9001:2015 sekarang ini leadership diangkat menjadi satu bagian klausal ISO 9001:2015 ini mengingat peran penting leader dalam implementasi ISO 9001:2015.

Keterlibatan Semua orang

Orang-orang yang kompeten, berdaya di semua tingkat di seluruh organisasi sangat penting untuk meningkatkan kemampuan organisasi dalam menciptakan dan memberikan nilai. Untuk mengelola sebuah organisasi secara efektif dan efisien, penting untuk menghormati dan melibatkan semua orang di semua tingkat. Pengakuan, pemberdayaan dan peningkatan kompetensi memfasilitasi keterlibatan orang dalam mencapai tujuan Mutu organisasi.
Maka di suatu harus sangat jelas kompetensi dan tujuan / dukungan mereka terhadap pencapaian kepuasan organisasi. Adalah tanggung jawab organisasi membuat semua orang dalam organisasi bisa terlibat.

Pendekatan proses

Hasil yang konsisten dan dapat diprediksi dicapai dengan lebih efektif dan efisien bila kegiatan dipahami dan dikelola sebagai proses yang saling terkait yang berfungsi sebagai sistem yang koheren. QMS terdiri dari proses yang saling terkait. Memahami bagaimana hasil yang dihasilkan oleh sistem ini memungkinkan organisasi mengoptimalkan sistem dan kinerjanya.
Organisasi terdiri dari banyak proses, sub organisasi juga terdiri dari banyak aktivitas, bagaimana memastikan bahwa keterkaitan antar bagian menjadi suatu standard yang dipahami dan dimengerti bersama bahwa proses yang benar akan menghasilkan produk yang benar, sehingga rantai proses akan berjalan baik dan benar.

Perbaikan

Organisasi yang sukses memiliki fokus pada perbaikan. Perbaikan sangat penting bagi sebuah organisasi untuk mempertahankan tingkat kinerja saat ini, untuk bereaksi terhadap perubahan kondisi internal dan eksternal dan untuk menciptakan peluang baru. Semangat perbaikan terus menerus ini menjadi prinsip dari manajemen Mutu yang harus dijalankan dalam organisai.

Pengambilan keputusan berbasis data
Keputusan berdasarkan analisis dan evaluasi data dan informasi lebih cenderung menghasilkan hasil yang diinginkan. Data yang salah akan membuat organisasi memutuskan hal yang salah, karena itu sedari awal hal ini perlu disadari oleh organisasi sehingga pengumpulan data, penyimpanan dan evaluasi dari data harus benar sehingga akan mempermudah organisasi dalam mengambil keputusan.

Manajemen hubungan

Untuk kesuksesan yang berkelanjutan, organisasi mengelola hubungan mereka dengan pihak yang berkepentingan, seperti penyedia layanan. Kesuksesan yang berkelanjutan lebih mungkin dicapai ketika organisasi mengelola hubungan dengan semua pihak yang berkepentingan untuk mengoptimalkan dampaknya terhadap kinerjanya. Manajemen hubungan dengan jaringan penyedia eksternal dan mitra sangat penting.

Mengembangkan QMS dengan menggunakan konsep dan prinsip dasar:

Karakteristik organisasi apapun menyerupai manusia sebagai makhluk hidup dan belajar organisme sosial. Keduanya adaptif dan terdiri dari interaksi sistem, proses dan aktivitas. Konteks untuk organisasi di mana perusahaan beroperasi dinamis dan harus menyesuaikan diri dengan konteksnya yang bervariasi dengan mengembangkan kemampuan untuk mengatasi perubahan.

Untuk menerapkannya organisasi QMS harus mengenali semua sistem, proses dan aktivitas yang terlibat. Perlu fleksibel dan mudah beradaptasi dalam kompleksitas konteks organisasi.

QMS adalah sistem dinamis yang berkembang seiring berjalannya waktu selama periode perbaikan. Persyaratan QMS ISO 9001: 2015 memberikan panduan tentang bagaimana mengembangkan dan mengelola kegiatan yang sudah ada atau baru dalam organisasi dan kesesuaiannya mengenai konteks di mana organisasi beroperasi.